Sabtu, 26 April 2008

live without handphone



ough....!sudah seminggu lebih hidup tanpa HPku tercinta siemens A65.
ceritanya nih, sabtu minggu lalu, ga seperti biasanya, habis subuh aku tidur lagi. aku kecapekan. nah kebiasaanku, bangun tidur langsung ngecharge HP sampe sekitar jam 5 an gitu. eh ga tahunya waktu itu aku charge ampe jam 9an. akhirnya ga bisa dihidupin lagi. kata "dokter" HPku, dia terkena matot alias mati total.
aku udah cari kemana-2 buat servis, tapi ga ada yang bisa. sekarang masih "ngamar" di counter HP di deket rumah.

hidup tanpa HP, tadinya aku merasa aku ga bakal hidup tanpa HP. gmn ga, banyak sekali transaksi yang harus aku lakukan dengan HP jelek itu. sudah seminggu, aku ga terpikir untuk beli HP baru sih. selain ga ada duit n setia sama sahabat sejatiku itu (selain motorku tercinta-si Bledoex Maboer), aku juga pingin buktikan kalo aku masih bisa komitmen dengan waktu dan janji.

aku ga ada jam. aku juga ga bisa batalin janji gara-2 ga ada HP. itulah tantangannya. dan Alhamdulillah, (semoga tidak)aku masih setia sama waktu dan janjiku. cuma waktu itu aku keselip ma isrofah yang kami dah janjian di depan FK Unair. itupun gara-2 aku ga ada jam.

ga ada HP berarti aku buta waktu. iya sih. tapi ga sepenuhnya. paling ga aku masih dengar suara adzan, jadi aku buru-2 sholat. itulah penandaku yang paling aman.

bahaya memang jika kita mengalami ketergantungan pada HP. bisa-2 kita telah men-duakan Tuhan kita. waduh bisa-2 syahadat kita batal dong.GAWAT.GAWAT.GAWAT.

gmn ga gawat, kalo kita batal sholat, kita bisa perbaiki, zakat, puasa dan haji pun bisa diganti. lalu gmn dengan syahadat?
ampun ya Allah. HP bukan Tuhanku. Engkaulah Tuhanku.

Label:

0 Komentar:

Posting Komentar

Berlangganan Posting Komentar [Atom]

Link ke posting ini:

Buat sebuah Link

<< Beranda