Kamis, 31 Januari 2008

filsafat dagang cina

asslamualaikum,

di dunia ini ada 3 suku bangsa yang aku sangat kagumi. mereka adalah orang Arab, orang Cina, dan orang Madura. dalam berbisnis, sungguh rasanya 4 jempolku ini tak cukup untuk mengungkapkan rasa kagumku ke mereka. ulet. tak kenal menyerah. berani. mungkin itu rahasianya.
aku selalu berusaha belajar tentang rahasia itu. barangkali suatu saat aku bisa seperti mereka. amin.
beberapa waktu yang lalu, tepatnya hari sabtu minggu yang lalu, aku mengikuti training sempoa.
menyenangkan sekali training itu. aku ingin membeli ilmu yang nantinya aku bisa "jual". kebetulan aku mengajar.
dengan sempoa, kita bisa melatih "mental" kita untuk mengerjakan operasi hitung dengan cepat. jadi kita bisa menghemat waktu untuk bisa mengerjakan pekerjaan berikutnya. akhirnya terjawab sudah kenapa ada orang pintar dalam mengelola angka dan ada yang lambat. itu karena di dalam otaknya sudah ada "bayangan" angka-2 yang dimankan lewat "sempoa maya". cepat sekali dengan tingkat akurasi di atas 80%.
mungkin itu lebih baik daripada mengerjakan dengan benar tapi lamban sekali.




tapi.........ssssttt!!!!
jangan bilang sapa-2 ya!!
pada saat aku belajar sempoa kemarin, ada satu rahasia cina yang aku pelajari. jadi begini.
ternyata di sempoa itu tidak ada hitungan "minus". lalu, pikiranku melayang ke dunia dagang cina. jadi ternyata, dari sejak kecil, mereka selalu menanamkan sebuah nilai "jangan sampai rugi". mungkin itu yang ingin disampaikan. sempoa yang merupakan representasi dari alat hitung cina menyimpan sebuah filosofi yang sangat menarik untuk di pelajari.

ok!! pelajaran kita kali ini adalah kita harus BERANI. lalu, "jangan pikirkan kerugian".

jadi lebih konkritnya adalah, kita harus "membakar jembatan di belakang kita". tidak ada pilihan lain selain SUKSES atau MATI.

so?

1 Komentar:

Anonymous andri mengatakan...

tepak opo sing mbok omong gust, wong cino iku paling gak gelem rugi, makio di tulungi ngurangi kerugiane, tetep ae 1 sen pun de'e ogah rugi. sak pucuke ketho'ane rambut pun gak gelem rugi.

saiki aku megawe nok pabrike wong cino, tapi de'e nek ngitung gak nganggo sempoa, de'e wis nganggo kalkulator. bos ku sing iki yo ngono, de'e cino totok, rodok bedo ambek cino kene. cino totok gak gelem rugi sedikitpun, 1 sen dibelani tukaran ambek wong, tapi positife cino kono gak kakean gaya. bedane ambek cino kene, gelem rugi tapi gak akeh2, tapi gayane pol, gak gelem dianggep podo ambek wong soklat.

tapi aku setuju nek onok sing kudu iso dijukuk soko wong cino. pelajaran sing mbok omongno mau iku salah sijine.

nek wong arab (duduk mbelani) mlakune luwih apik timbang wong cino. nek golek duwek lebih jujur soko wong cino. tapi iku gak kabeh arab. wong arab nek kejem yo nglebihi menungso endi ae nok ndukur lemah.

seje maneh ambek wong meduro. maene kasar (sakjane aku dewe wong meduro), senenge kroyoan, ngejak konco meduro sing akeh maneh. iki sing disebut persaudaraan. tapi sakjane gak cumak wong meduro sing kroyoan, wong cino juga ngono, cuman ae carane seje. nek meduro kroyoane fisik, nek cino embargo ekonomi. ojok njukuk nok si A, si A iku .....

iku se sak pengalamanku ae, cuman terus terang selama aku nok suroboyo & gresik aku akeh ditulungi ambek wong cino.

Senin, Juni 30, 2008 5:13:00 AM  

Posting Komentar

Berlangganan Posting Komentar [Atom]

Link ke posting ini:

Buat sebuah Link

<< Beranda